Taiwan Denda Qualcomm Jutaan Dolar Karena langgar Antimonopoli

Anggota Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) Rizal E. Halim memberikan apresiasi kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) terkait registrasi kartu prabayar.

Arah -  Qualcomm Inc mendapatkan denda antimonopoli dari Taiwan, catatan baru setelah mereka harus berhadapan dengan regulator Amerika Serikat dan Apple Inc untuk masalah yang serupa.

Komisi Dagang Taiwan pada Rabu (11/10) menyatakan akan memberikan denda sebesar 774,14 juta dolar pada Qualcomm karena melanggar antimonopoli dengan chip mereka.

Dalam keterangan berbahasa China, seperti dikutip dari laman Reuters, Komisi mengatakan Qualcomm memonopoli pasar chip dengan modem mereka, yang memberikan sambungan nirkabel data untuk perangkat mobile, dan menolak memberikan izin teknologi kepada pemain lainnya.

Di Taiwan, perusahaan tersebut harus memasukkan laporan kemajuan setiap enam bulan kepada Komisi.

Dalam keterangan terpisah, Qualcomm menyatakan keberatan dengan keputusan tersebut. Jika keputusan resmi sudah keluar dalam beberapa pekan ke depan, mereka akan mengajukan banding.

“Denda itu tidak ada hubungan rasional dengan jumlah pendapatan atau aktivitas Qualcomm di Taiwan. Qualcomm akan mengajukan banding terhadap nilai denda dan metode yang digunakan untuk menghitungnya,” kata Qualcomm.

Baca Juga: Bos Apple: Belajar Coding Lebih Penting daripada Bahasa Inggris
Ilmuwan Ungkap Asal Aroma Tajam Durian

Kasus di Taiwan ini menambah catatan ke bisnis Qualcomm, yang antara lain menjual chip dan memberi lisensi paten yang berkaitan dengan bagaimana chip dipasang ke ponsel untuk menghubungkan data ke perangkat.

Meski tuduhan legal berbeda-beda pada setiap kasus, secara garis besar mereka menduga Qualcomm menggunakan posisi dominan di pasar untuk chip modem dan menerapkan biaya yang dianggap tidak adil untuk paten.

Desember lalu, regulator Korea mendenda mereka sebesar 854 juta dolar karena melanggar undang-undang kompetisi. Qualcomm pernah didenda China sebesar 975 juta dolar pada 2015 lalu.

Berita Terkait

KY Sebut Patrialis Akbar Coreng Profesi Hakim KY Sebut Patrialis Akbar Coreng Profesi Hakim
Unik, McDonald's Bikin Speaker dari Tatakan Minuman Unik, McDonald's Bikin Speaker dari Tatakan Minuman
Berang Fatwa MUI Dikriminalisasi, Din Sindir Kapolri Berang Fatwa MUI Dikriminalisasi, Din Sindir Kapolri

#Taiwan #teknologi #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar