OKI Minta Myanmar Tidak Diskrimnasi Muslim Rohingya Lagi

Muslim Rohingya mengungsi dari kampung mereka di wilayah Rakhine, Myanmar, menyebrangi sungai Naaf yang merupakan perbatasan dengan Bangladesh. (Foto: twitter.com/ @KhaledBeydoun)

Arah -Sidang luar biasa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) telah menghasilkan resolusi untuk mendorong Kerja Komisi Hak Asasi Manusia (HAM) independen OKI melanjutkan pemeriksaan situasi minoritas muslim Rohingnya,Myanmar sebagai agenda prioritas utama.

Pernyataan tersebut merupakan salah satu resolusi dari 20 hasil resolusi Sidang Luar Biasa Dewan Menteri Luar Negeri OKI tentang Situasi Minoritas Muslim Rohingnya di Kuala Lumpur Convention Center (KLCC), Kamis, yang diedarkan panitia saat jumpa pers dengan Menteri Luar Negeri Malaysia Dato' Sri Anifah Aman.

Resolusi lainnya adalah menyambut transisi pemerintahan Myanmar menuju demokrasi baru pemerintah terpilih yang memberikan kesempatan sejarah menuju pembangunan perdamaian, kemakmuran dan keterikatan sosial komunitas di Myanmar.

Menghargai langkah yang diambil pemerintah Myanmar seperti Pusat Pusat Untuk Implementasi Perdamaian, Stabilitas dan Pembangunan (PSDC) di Negara Bagian Rakhine pada 30 Mei 2016 dan Komisi Penasehat Negara Bagian Rakhine pada 23 Agustus 2016 untuk memperbaiki kondisi komunitas yang rentan termasuk minoritas muslim Rohingnya yang mengalami diskriminasi.

Mendorong Pemerintah Myanmar untuk mengurangi kasus yang terjadi di tingkat/jenjang bawah termasuk menghilangkan kewarganegaraan, menghilangkan hak-haknya, merampas dan melakukan diskriminasi pada etnis Rohingnya serta berupaya mewujudkan solusi berkelanjutan pada isu tersebut.

Kemudian menekankan perhatian pada tindakan kekerasan dan kekerasan HAM serius, pelanggaran hukum kemanusiaan internasional, mendorong pemerintah Myanmar mengambil tindakan yang efektif untuk mencegah pelanggaran, menegakkan hukum dan memberikan keamanan untuk semua.

Baca Juga:

Ahok Ingin Harga Tiket Nonton FilmBioskop Hanya Rp10.000

Sakit TBC Kelenjar, Fitri Tropica Tunda Punya Anak

Mendorong pemerintah Myanmar untuk segera mengembalikan pengungsi Myanmar secara terukur, mengembalikan pengungsi Rohingnya yang terlantar kembali ke rumahnya dan meminta pemerintah Negara Bagian Rakhine untuk menjaga keamanan, martawabat dan memberikan penghidupan yang terjamin. seperti dikutip dari antara

Selain itu, meminta Grup OKI di New York, Jenewa dan Brussels untuk bersidang dengan penghubung secara teratur untuk mengkaji situasi minoritas etnis Rohingnya dan melakukan hubungan strategis dengan Myanmar, PBB dan Uni Eropa.

Selain menghasilkan resolusi untuk Rohingnya pertemuan OKI juga menghasilkan Deklarasi Kuala Lumpur Untuk Palestina dan Kota Al Quds Al Sharif.

Ingin update berita politik terkini, hanya di arah.com

Berita Terkait:Berang Fatwa MUI Dikriminalisasi, Din Sindir Kapolri
Ini Janji Garda Bangsa kepada Kapolri
Krisis Rohingya, Reputasi Aung San Suu Kyi Dipertaruhkan
Malaysia Tuding Myanmar Lakukan Pembersihan Etnis Muslim Rohingya
Survei Poltracking: Ahok Tetap Sandang Predikat Cagub Ter...
FOTO: Pasar Senen Diamuk Si Jago Merah

Tags : #Jakarta #Myanmar #Muslim Rohingya #Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

Berita Terkait

Indonesia Akan Bangun Rumah Sakit Untuk Muslim Rohingya Indonesia Akan Bangun Rumah Sakit Untuk Muslim Rohingya
Malaysia Terus Berupaya Kirim Bantuan Untuk Muslim Rohingya Malaysia Terus Berupaya Kirim Bantuan Untuk Muslim Rohingya
Muslim Rohingya Dibunuh, Myanmar Periksa Keterlibatan Polisi Muslim Rohingya Dibunuh, Myanmar Periksa Keterlibatan Polisi

#Jakarta #Muslim Rohingya #Organisasi Kerjasama Islam (OKI) #Myanmar

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar