Tim Ahok Nilai Hasil Tuntutan Bukti Jaksa Ragu-ragu

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok (ketiga kiri) berdiskusi dengan tim kuasa hukumnya saat menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di PN Jakarta Utara, Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (21/3). Pada sidang kelimabelas tersebut masih mengagendakan mendengarkan keterangan tiga saksi ahli dari pihak penasehat hukum. (ANTARA FOTO)

Arah -  I Wayan Sudirta, anggota tim kuasa hukum Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), menilai jaksa penuntut umum (JPU) ragu-ragu soal tuntutan hukuman pidana penjara selama 1 tahun dengan masa percobaan 2 tahun kepada Ahok.

"Tuntutannya percobaan, itu untuk menunjukkan keragu-raguan tentang keyakinan jaksa. Kalau perkara seramai ini tuntutannya percobaan, jaksa ragu-ragu," kata Wayan setelah sidang ke-19 Ahok dengan agenda pembacaan tuntutan di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Kamis (20/4/2017).

Dengan tuntutan jaksa itu maka kliennya tidak perlu masuk penjara.

"Artinya, Pak Basuki tidak perlu masuk penjara kalau dalam 2 tahun dia tidak ada putusan pidana dalam perkara lain yang mempunyai kekuatan hukum tetap," ucap Wayan.

Ia pun menyinggung terkait dengan tuntutan jaksa yang menyebutkan bahwa salah satu hal meringankan terhadap Ahok karena adanya peran Buni Yani yang mengunggah video Ahok di Kepulauan Seribu.

"Ini jaksa kebingungan di satu pihak membebankan pada Buni Yani, dari pihak lain masih mau menuntut Pak Ahok, ini tidak benar. Harusnya Buni Yani yang bertanggung jawab karena memang dia yang mengubah-ubah, dia yang harus bertanggung jawab dan sudah jadi tersangka tetapi kenapa ini dituntut?" tuturnya.

Sebelumnya, JPU menuntut pidana penjara selama 1 tahun dengan masa percobaan 2 tahun terhadap Ahok.

"Maka, disimpulkan perbuatan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sudah secara sah, terbukti, dan meyakinkan telah memenuhi rumusan-rumusan unsur pidana dengan pasal alternatif kedua Pasal 156 KUHP," kata Ali Mukartono, Ketua Tim JPU saat membacakan tuntutan tersebut.

Ali memastikan, sepanjang pemeriksaan dalam persidangan telah didapat fakta kesalahan terdakwa dan tidak ditemukan alasan pemaaf dan pembenar atas perbuatan terdakwa tersebut sehingga perbuatan terdakwa harus dijatuhi pidana.

"Pertimbangan memberatkan, perbuatan terdakwa menimbulkan keresahan masyarakat dan menimbulkan kesalahpahaman masyarakat antar golongan rakyat Indonesia," tuturnya.

Adapun hal meringankan, terdakwa mengikuti proses hukum dengan baik, sopan di persidangan, ikut andil membangun Jakarta, mengaku telah bersikap lebih humanis, dan timbulnya keresahan masyarakat karena adanya unggahan oleh orang bernama Buni Yani.

"Kami penuntut umum, menuntut majelis hakim memeriksa dan yang mengadili. Satu, menyatakan terdakwa terbukti bersalah melakukan tindak pidana di muka umum. Menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap satu golongan sebagaimana diatur Pasal 156 KHUP. Dua menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara selama 1 tahun dengan masa percobaan 2 tahun," ucap Ali.

Sidang Ahok akan dilanjutkan pada hari Selasa (25/4) dengan agenda pembacaan pledoi oleh pihak terdakwa.

Sebelumnya, Ahok dikenai dakwaan alternatif, yakni Pasal 156a dengan ancaman 5 tahun penjara dan Pasal 156 KUHP dengan ancaman 4 tahun penjara.

Baca Juga: Rusuh di Sidang Ahok, Warga: Dia Ngomong Bunuh-bunuh
Mengejutkan, Ini Jawaban Setnov Soal Jabatan Ahok Pascalengser
Ditagih Soal Jakarta Bersyariah, Fadli Zon: Itu Kan Hoax

Menurut Pasal 156a KUHP disebutkan pidana penjara selama-lamanya 5 tahun dikenakan kepada siapa saja yang dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia.

Sementara itu, menurut Pasal 156 KUHP, barang siapa di muka umum menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia diancam dengan pidana penjara paling lama 4 tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.

Perkataan golongan dalam pasal ini dan pasal berikutnya berarti tiap-tiap bagian dari rakyat Indonesia yang berbeda dengan suatu atau beberapa bagian lainnya karena ras, negeri asal, agama, tempat asal, keturunan, kebangsaan atau kedudukan menurut hukum tata negara. (Muhmmad Ridwan).

Video Trending Pilihan Redaksi:

Berita Terkait

Rusuh di Sidang Ahok, Warga: Dia Ngomong Bunuh-bunuh Rusuh di Sidang Ahok, Warga: Dia Ngomong Bunuh-bunuh
Mantan Hakim Turun Tangan di Kasus Ahok Mantan Hakim Turun Tangan di Kasus Ahok
Eks Pasangan Ahok di Pilkada Babel Bongkar Kasus di Persidangan Eks Pasangan Ahok di Pilkada Babel Bongkar Kasus di Persidangan

#Jakarta #saksi sidang ahok #Sidang Tuntutan #Basuki Tjahaja Purnama #Penistaan Agama

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar