Komisi VIII Janji Perjuangkan Penambahan Kuota Haji di Aceh

Kunjungan kerja Komisi VIII DPR ke Aceh. (Foto: dpr.go.id)

Arah -  Pemerintah Provinsi Aceh minta Tim Kunjungan Panja Haji dan Umroh Khusus  Komisi VIII DPR RI ke Provinsi Aceh untuk menambah kuota Haji dan Umroh di Aceh. Sebagaimana diketahui mayoritas penduduk di Aceh beragama Islam, oleh karena itu Aceh minta kuota Haji dan Umroh dibedakan dari provinsi  lain.

Menanggapi usulan tersebut, Ketua Panitia Kerja Haji dan Umroh Khusus Komisi VIII Noor Achmad berjanji akan memperjuangkannya.

"Saya menerima baik, dan saya akan bicaraka ini kepada anggota Komisi VIII lainya. Aceh yang di kenal sebagai kota Serambi Mekah sudah seharusnya kita perjuangkan," katanya  usai pertemuan tim dengan jajaran  Kantor Wilayah Kementrian Agama Provinsi Aceh, pemilik travel haji dan umroh di Aceh dan jajaran Kepolisian Daerah Aceh,  di Banda Aceh, Jumat (22/9/2017).

Noor Achmad yang juga Wakil Ketua Komisi VIII ini menjelaskan, bahwa Pemerintah Provinsi Aceh selain mengusulkan  penambahan kuota haji,  juga mengusulkan standarisasi biaya minimal dan biaya maksimal.

Baca Juga: Pemerintah Harus Umumkan Travel Haji-Umroh yang Kredibel
Bikin Haru, Kisah Penderita Kanker yang Diberangkatkan Haji

“Mengenai stadarisasi biaya minimal dan biaya maksimal ini  cukup baik dan saya apresiasi. Dengan adanya tolak ukur bisa terlihat apakah nantinya ada penipuan atau tidak,’ jelasnya.

Dengan adanya standar biaya ini, lanjut politisi Golkar tersebut, maka jika harga terukur misalnya ditentukan Rp 15 juta, berarti tidak ada yang boleh memberikan bisyay di atas atau di bawah harga tersebut. Dan  jika masih ada itu berarti terjadi penipuan. 

Oleh karena itu, tegas anggota dewan dapil Jawa Tengah ini,  untuk memperbaiki sistem kerja penyelenggaraan Haji dan Umroh, Komisi VIII akan menyempurnakan Undang-Undang Haji dan Umroh,terutama yang terkait Haji dan Umroh khusus.

“Karena kita tahu ada banyak travel tidak hanya satu atau dua yang ternyata banyak melakukan penipuan. Oleh karena itu perlu adanya pembinaan yang lebih intens dari Kemenag dan juga Kementerian Pariwisata terhadap travel-travel yang menjalankan haji khusus dan umroh,’ tutupnya.

Berita Terkait

Kunjungi Embarkasi Aceh, Ini Temuan Komisi IX DPR Kunjungi Embarkasi Aceh, Ini Temuan Komisi IX DPR
Pemondokan dan Catering Masih Jadi Sorotan Timwas DPR Pemondokan dan Catering Masih Jadi Sorotan Timwas DPR
Tinjau Penyelenggaraan Haji, ini Kesimpulan Timwas Haji DPR Tinjau Penyelenggaraan Haji, ini Kesimpulan Timwas Haji DPR

#DPR #haji #Aceh #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar