Ini Alasan Mengapa Perempuan Harus Pahami Diabetes

Obat diabetes (shutterstock).

Arah - Peran perempuan sangat penting dalam memahami soal penyakit diabetes untuk menghindari terjadinya kasus diabetes melitus pada keluarganya, kata ahli endokrinologi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, dr Farid Kurniawan SpPD.

Dia, di Jakarta, Selasa, menyebutkan, alasan Hari Diabetes Dunia 2017 mengusung tema "Wanita dan Diabetes" dikarenakan perempuan berperan penting menyalurkan edukasi dan nutrisi yang baik untuk kesehatan keluarganya.?

"Kalau satu wanita pengetahuannya cukup soal kesehatan, dia akan menyalurkan nutrisi dan mengedukasi kepada seluruh keluarganya," kata dia.

Baca Juga: 'PAPA' Setnov Resmi Ditahan KPK
Otto Hasibuan Jadi Kekuatan Baru Setnov Lawan KPK

Selain itu, perempuan juga harus mewaspadai diabetes karena bisa memengaruhi kondisi janin ketika ia hamil dan berpengaruh besar terhadap angka kematian ibu dan anak.

Apabila perempuan yang mengalami diabetes saat mengandung, maka kehamilannya berisiko tinggi dan harus melakukan tata laksana diabetes pada ibu hamil atau diabetes gestasional secara disiplin.

Dia menjelaskan perempuan hamil dengan diabetes harus mengelola gaya hidup, terutama mengatur jumlah kalori sesuai yang dibutuhkan tubuh. "Aktivitas fisik minimal 150 menit per minggu, dan manajemen berat badan," kata dia.

Jika berat badan ibu hamil normal, toleransi peningkatan berat badannya antara 7 kilogram sampai 18 kilogram dengan catatan tidak dalam masa yang singkat.

Sementara untuk perempuan dengan diabetes dan mengalami kegemukan atau obesitas paling banyak kenaikan berat badannya 11,4 kilogram.

Selain itu, perempuan hamil dengan diabetes juga diperbolehkan mengonsumsi obat penurun kadar gula atau bahkan suntik insulin. "Tidak apa-apa disuntik. Jarumnya sangat kecil, nggak akan membahayakan. Bahkan sampai ke rahim pun enggak," kata dia.

Diabetes saat kehamilan atau diabetes gestasional bisa berbahaya karena menyebabkan beberapa komplikasi seperti preeklamsia pada ibu, komplikasi proses persalinan, dan berisiko mengidap diabetes tipe 2 di kemudian hari.

"Ibu hamil dengan diabetes bisa preeklamsia sampai kejang-kejang," kata dia.

Sedangkan pengaruh pada bayinya ialah bayi terlahir lebih dari 4 kilogram, terlahir prematur, pertumbuhan janin terhambat, hiperbilirubinemia atau bayi kuning setelah lahir, berisiko mengidap penyakit diabetes tipe 2 saat dewasa, ?dan kematian dalam kandungan. 

Berita Terkait

Diabetes? Sudah Coba Sayuran Super Ini? Diabetes? Sudah Coba Sayuran Super Ini?
Tak Semua WNI Harus Deposit Rp25 Juta saat Bikin Paspor Tak Semua WNI Harus Deposit Rp25 Juta saat Bikin Paspor
Berang Fatwa MUI Dikriminalisasi, Din Sindir Kapolri Berang Fatwa MUI Dikriminalisasi, Din Sindir Kapolri

#Diabetes #cegah diabetes #Risiko Diabetes #Diabetes Pada Anak #Perempuan #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar