Tercatat Ada 30 Korban Tewas Akibat Badai Tropis di Filipina

Ilustrasi badai topan (Pixabay/tpsdave)

Arah -  Jumlah korban tewas akibat badai tropis yang menerjang Filipina selatan bertambah menjadi 30 orang, kata beberapa pejabat, Sabtu.

Sebanyak 19 kematian dilaporkan terjadi di dekat Kota Tubod di Mindanao, pulau terbesar kedua negara kepulauan tersebut, tempat Badai Tropis Tembin menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor yang menghancurkan sebuah desa pada Jumat, menurut laporan polisi regional.

Sebanyak empat lainnya tewas di kota-kota di dekatnya, kata polisi, sementara tujuh orang tewas di Provinsi Lanao del Sur, menurut pejabat pertahanan sipil di sana.

[baca_juga]

Sebanyak empat orang dinyatakan hilang setelah terkubur dalam tanah longsor atau terseret banjir, sementara lebih dari 12.000 orang mengungsi dari rumah mereka.

Filipina rata-rata dilanda 20 badai besar setiap tahun, banyak di antaranya mematikan, namun Mindanao, yang berpenduduk 20 juta jiwa, jarang terkena siklon ini.

Setelah menerjang Mindanao pada Jumat, Tembin melesat ke barat di atas Laut Sulu dengan kecepatan angin 95 kilometer per jam, demikian seperti dilaporkan AFP yang dilansir Antaranews.

Berita Terkait

Pasca Diterjang Longsor, BNPB Klaim Pangkalan Kembali Stabil Pasca Diterjang Longsor, BNPB Klaim Pangkalan Kembali Stabil
Relawan dan Keluarga Korban Bahu Membahu Cari Korban Longsor Relawan dan Keluarga Korban Bahu Membahu Cari Korban Longsor
BPBD Buka Posko Tangani Banjir Bandang BPBD Buka Posko Tangani Banjir Bandang

#Bencana Alam #Bencana Longsor #Korban Tanah Longsor #tewas tertimbun longsor #banjir #korban banjir #korban tewas banjir #Filipina #korban tewas #Badai Tropis #Angin Kencang #tewas #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar