Aturan Baru Pendataan KMS Tunggu Pengesahan

Ilustrasi : Kota Yogyakarta dengan icon Tugu

Arah - Dinas Sosial Kota Yogyakarta menyatakan sudah tidak ada permasalahan terhadap rancangan aturan baru untuk pendataan warga miskin calon pemegang kartu menuju sejahtera sehingga tinggal menunggu pengesahan saja.

"Sudah kami paparkan di legislatif dan sudah tidak ada permasalahan mengenai indikator dan parameter yang akan digunakan," kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Sosial Kota Yogyakarta Bedjo Suwarno di Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, Dinas Sosial Kota Yogyakarta akan segera menyampaikan rancangan aturan mengenai pendataan calon penerima Kartu Menuju Sejahtera (KMS) tersebut ke Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti untuk disahkan.

Bedjo berharap, aturan baru mengenai indikator dan parameter pendataan KMS tersebut bisa segera disahkan sehingga bisa digunakan untuk pendataan warga miskin mulai pertengahan Mei.

"Kami akan mengawalinya dengan proses sosialisasi terlebih dulu. Meskipun demikian, di beberapa kesempatan atau saat ada pertemuan di masyarakat sudah kerap kami sampaikan bahwa akan ada perubahan indikator dan parameter pendataan calon penerima KMS pada tahun ini," katanya.

Berdasarkan rancangan perubahan yang diusulkan, pendataan warga miskin tetap didasarkan pada tujuh aspek utama yaitu pendapatan dan aset, papan, pangan, sandang, kesehatan, pendidikan dan sosial.

Meskipun aspek penilaian tetap sama, namun parameter dan bobot yang akan digunakan diusulkan diubah di antaranya, pada parameter pendapatan rata-rata anggota keluarga setiap bulan diturunkan dari 12 menjadi 10, begitu juga dengan aspek pangan diturunkan dari sembilan ke enam.

Selain bobotnya, nilai pendapatan rata-rata anggota keluarga juga ditingkatkan menjadi Rp423.815 per bulan dari sebelumnya Rp300.000 per bulan.

"Pendataan akan melibatkan pekerja sosial masyarakat (PSM) dan tahun ini juga akan melibatkan PKK sehingga diharapkan data penerima KMS semakin valid," kata Bedjo.

Baca Juga: Yogyakarta Susun Peta Rawan Kebakaran
BMKG Jelaskan Penyebab Cuaca Panas Yogyakarta

Pada pendataan di wilayah, Bedjo meminta petugas untuk melakukan pendataan secara objektif sesuai dengan indikator dan parameter yang sudah ditetapkan.

"Kami pun ingin mengubah mental masyarakat agar bisa mandiri, apalagi pemanfaatan KMS sebenarnya sudah jauh berkurang karena sudah banyak jaminan sosial yang diberikan oleh pemerintah. KMS pun hanya dimanfaatkan untuk santunan kematian dan bantuan bagi warga lanjut usia serta disabilitas," katanya.

Pada tahun ini, Dinas Sosial Kota Yogyakarta bahkan menerima pengembalian KMS dari seorang warga yang merasa sudah mampu sehingga tidak lagi masuk dalam kategori warga miskin. "Artinya, sudah ada kesadaran dari warga bahwa ia tidak lagi masuk kategori KMS dan kemudian mengembalikan kartu yang diperoleh," katanya.

Berita Terkait

Pemprov DKI Terus Sempurnakan Penataan Kawasan Tanah Abang Pemprov DKI Terus Sempurnakan Penataan Kawasan Tanah Abang
Patrialis Akbar Ditangkap KPK, Ketua MK:Ya Allah Saya Mohon Ampun Patrialis Akbar Ditangkap KPK, Ketua MK:Ya Allah Saya Mohon Ampun
Rizieq Dilabeli Status Tersangka, Polri: Tinggal Nunggu Waktu! Rizieq Dilabeli Status Tersangka, Polri: Tinggal Nunggu Waktu!

#Yogyakarta #DPRD Yogyakarta #komunitas di Yogyakarta #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar