Pemprov DKI Tindak Lanjuti Temuan BPJS Palsu

Seorang petugas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan memperlihatkan Aplikasi BPJS TK Mobile saat sosialisasi BPJS Ketenagakerjaan. (Antara/Abriawan Abhe)

Arah - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menindaklanjuti temuan kartu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan palsu di Puskesmas Koja, Jakarta Utara.

"Mengenai temuan kartu BPJS palsu di Puskesmas Koja itu sudah kami cek langsung, sudah dapat kartu BPJS yang palsunya," kata Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota, Jakarta Pusat, Jumat (5/8).

Dengan demikian, pria yang lebih akrab disapa Ahok sehari-hari itu pun meminta kepada seluruh masyarakat agar tidak khawatir dengan layanan kesehatan yang ada di wilayah ibukota.

"Tidak perlu khawatir dengan layanan kesehatan di Jakarta, karena masyarakat yang kurang mampu akan kami daftarkan sebagai Penerima Bantuan Iuran (PBI). Jadi, jangan khawatir," ujar Ahok.

Mantan Bupati Belitung Timur itu memberikan instruksi kepada Dinas Kesehatan DKI Jakarta agar terus melakukan pengawasan secara intensif terkait peredaran kartu BPJS palsu.

"Sebagai tindak lanjut, saya sudah minta Dinas Kesehatan DKI supaya mengawasi peredaran kartu BPJS palsu di Jakarta. BPNS palsu itu akan membuat warga kesulitan mendapatkan layanan kesehatan," tutur Ahok.

SDewan Jaminan Sosial Nasional bersama dengan Suku Dinas Kesehatan Jakarta Utara mendatangi kantor Puskesmas Kecamatan Koja yang berlokasi di Jalan Bhayangkara, Koja, Jakarta Utara.

Kedatangan itu dilakukan terkait adanya laporan dari warga yang menemukan kartu BPJS Kesehatan palsu di puskesmas tersebut. Dari hasil pengecekan, ditemukan sebanyak 28 kartu BPJS Kesehatan palsu dari tujuh Kepala Keluarga (KK) yang berobat di Puskesmas Kecamatan Koja.

Berita Terkait

BPJS Palsu, Kepolisian Tetapkan Seorang Tersangka BPJS Palsu, Kepolisian Tetapkan Seorang Tersangka
BPJS Kesehatan:Jateng Terbebas dari Kartu Palsu BPJS Kesehatan:Jateng Terbebas dari Kartu Palsu
Tersangka BPJS Palsu Hanya Dapat Imbalan Rp50 Ribu Tersangka BPJS Palsu Hanya Dapat Imbalan Rp50 Ribu

#Kartu BPJS Palsu #BPJS #Pemprov DKI Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar