Dikata Gila, Ini Manusia 'Baja' di Kaki Gunung Galunggung

Arah - Pagi tampak malu menyapa bumi Sariwangi, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, saat sosok-sosok dengan bambu, besi cangkul, linggis, dan perabot makanan telah menapaki hutan dan sungai menuju tebing dinding Gunung Galunggung.

Sosok mereka dijuluki manusia baja oleh warga setempat, karena nekat membuka saluran air dari sumber mata air yang ada di kaki Gunung Galunggung untuk dialirkan ke lahan sawah yang berada di kampungnya.

Mereka yang tergabung dalam Paguyuban Cinila Sariwangi telah berhasil membuat dua saluran air yakni Saluran Air Ciparay yang mampu mengairi lahan sawah Desa Cidugaleun lebih dari 100 hektar, kemudian Saluran Air Leuwi Anyar yang mengairi 100 hektar lahan sawah di Desa Sukaharja dan Jayaratu.

"Masing-masing saluran air selesai dibangun dengan jangka waktu lebih dari 20 tahun, karena memang hanya menggunakan peralatan seadanya seperti linggis dan cangkul. Kalau disebut gila dan hinaan lainnya saya sudah biasa, tetapi kami tidak gentar dan terus melakukan penggalian hingga saluran air itu selesai," ungkap Muhlisin (75), warga Kampung Malaganti, Desa Sukaharja.

Dalam praktiknya pembuatan saluran air tersebut, mereka tidak mendapatkan dukungan apapun dari pemerintah setempat ataupun Pemkab Tasikmalaya. Bekal sendiri mereka bawa, bahkan hingga harus mengabaikan kepentingannya sendiri di rumah. Bahkan saat membuat saluran air Leuwianyar, lima orang tertimbun saat membuat terowongan air menembus gunung sepanjang 100 meter dan satu orang diantaranya meninggal dunia.

Sukses dua kali menggali saluran air tersebut, mereka kembali membuat saluran air yang dinamai Cinila untuk pengairan di Desa Linggawangi, Sukaharja, Sukamulih,dan Jayaratu dengan lahan sawah lebih dari 200 hektar.

Baca Juga:

Kilau Berlian di Amsterdam

Melihat Sejarah Cita Rasa Kopi Dunia

FOTO: Warna-warni Kampung Pelukis di Jelekong

Saluran itu dikerjakan secara rutin oleh 20 orang dengan panjang saluran air mencapai enam kilometer dan baru selesai sepanjang 700 meter, sejak mulai dibuat pada hari Kamis tanggal 6 Desember 2007.

"Paling sulitnya itu membuat saluran di tebing sepanjang 100 meter, karena harus memangkas tebing dan kami hanya bergelayutan menggunakan tali plastik saja. Selama tiga tahun itu dilakukan, sekarang tinggal mudahnya saja jalurnya karena berupa tanah datar saja. Saya harapkan pembuatan saluran air ini bisa segera selesai dibangun, sehingga warga bisa menikmati hasilnya nanti”, ujar Ketua Paguyuban Cinila Sariwangi Supriyadi. (Foto dan Teks: Adeng Bustomi)

Berita Terkait

Antisipasi Puncak Curah Hujan, Ini Gebrakan Pemkot Bandung Antisipasi Puncak Curah Hujan, Ini Gebrakan Pemkot Bandung
Kemenpora Perketat Aturan PON Kemenpora Perketat Aturan PON
Aher Minta Pengusaha Jabar Manfaatkan Tax Amnesty Aher Minta Pengusaha Jabar Manfaatkan Tax Amnesty

#Kaki Gunung Galunggung #Gunung Galunggung #jawa barat #Paguyuban Cinila Sariwangi #Pengairan

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar