FOTO: Gadis Afghanistan Melawan Prasangka dengan Seni Bela Diri

Arah - Pada puncak gunung bersalju di sebelah barat Kabul, sekelompok gadis Afghanistan berlatih gerakan mengalir Wushu, olahraga yang dikembangkan dari seni bela diri kung fu Cina kuno, mulai peregangan dan kelenturan serta memotong udara dengan pedang berkilau.

Negara di mana olahraga perempuan sangat terbatas, klub Shaolin Wushu di bagian Kabul yang merupakan rumah bagi Hazara, komunitas etnis ibukota, merupakan perkecualian yang langka.

Baca Juga:

FOTO: Libya Cegat Migran di Perairan Sabratha

Seniman Grafiti '281 Antinuke' Luncurkan Stiker Protes Trump

Prabowo Akui Masih Ada Kader Gerindra yang Suka 'Maling'

Sima Azimi, 20 tahun memimpin sesi latihan, kata Wushu mengajarkan bela diri, tetapi sama pentingnya, "itu benar-benar efektif untuk tubuh dan jiwa".

Dia belajar olahraga di Iran, di mana dia memenangkan medali emas dan perunggu dalam kompetisi, dan dia telah mengajar di Kabul selama sekitar satu tahun, didorong oleh ayahnya, ia melatih di gym klub.

"Saya bekerja dengan gadis-gadis Afghanistan untuk memperkuat kemampuan mereka dan saya senang melihat gadis-gadis Afghanistan memperbaiki cara gadis-gadis lain telah meningkat di dunia," katanya.

"Ambisi saya adalah untuk melihat siswa saya mengambil bagian dalam pertandingan internasional dan memenangkan medali untuk negara mereka."

Semua Seni bela diri populer di Afghanistan, tetapi untuk negara yang terkenal sulit menerima kebebasan perempuan dan anak-anak, apalagi berlatih Shaolin Wushu, pada klub dianggap sebagai pelecehan dan penyalahgunaan. Dan ini bahaya dalam kehidupan normal di Kabul.

"Tantangan terbesar yang kita hadapi adalah tidak aman," kata Zahra Timori (18 tahun). "Sebagian besar waktu, kita tidak bisa pergi ke klub karena ketidakamanan."

Temannya Shakila Muradi mengatakan ia berharap bahwa olahraga dapat membantu menciptakan iklim yang lebih damai di Afghanistan yang bertentangan dengan kenyataan sehari-hari menghadapi gadis.

"Ada banyak orang melecehkan kita tetapi kita mengabaikan mereka dan mengikuti tujuan kami," katanya.

Bila mungkin, pelatihan berlangsung di gym didominasi oleh poster Hussain Sadiqi, juara seni bela diri Hazara yang melarikan diri ke Australia pada tahun 1999 dan kemudian bekerja sebagai stuntman film.

Sejauh ini, semua gadis di klub yang Hazara, yang berbahasa Persia, banyak menghadapi serangkaian serangan yang diklaim oleh militan Negara Islam selama tahun lalu.

Tradisi sosial umumnya lebih liberal, mereka memberikan gadis-gadis lebih banyak ruang untuk bergerak di luar rumah dan praktek olahraga tapi ayah Sima, Rahmatullah Azimi mengatakan, dia berharap untuk melihat gadis-gadis dari kelompok etnis lain ikut juga.

Meski mengatakan khawatir tentang keselamatan putrinya tapi merasa itu adalah sukacita melihat anaknya melatih gadis-gadis lain dalam berolahraga dan membela diri.

"Saya sangat senang bahwa saya membantu, mendorong dan mendukung Sima," katanya. (Reuters)

Berita Terkait

Ini Rekayasa Lalin Hadapi 'Long March' Pendukung Rizieq Ini Rekayasa Lalin Hadapi 'Long March' Pendukung Rizieq
Timses Anies-Sandi Tuding Hasil Survei Tak Bertanggung Jawab Timses Anies-Sandi Tuding Hasil Survei Tak Bertanggung Jawab
Langsung Orasi Usai Diperiksa, Gema Takbir Iringi Habib Rizieq Langsung Orasi Usai Diperiksa, Gema Takbir Iringi Habib Rizieq

#Jakarta #Gadis Afganistan #Wushu #Afganistan

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar